Bukan mudah untuk menjadi seorang kaunselor. Kaunselor haruslah memiliki sifat-sifat seperti hormat dan terima tanpa syarat (respect & unconditional positive regards), kasih sayang (love), empati (kebolehan merasai apa yang dirasai oleh klien) dan genuin (jujur dan ikhlas) membantu klien dalam perhubungan yang teraputik.
Kaunselor sudah tentunya seorang guru kerana dialah model untuk diikuti dan dicontohi oleh klien dengan sifat peribadi mulianya. Kaunselor boleh jadi mungkin seorang mudarris, muallim, muaddib, murabbi dan mursyid.

Kaunselor juga akan bergerak bersama dengan kliennya dalam proses perkembangan yang dilalui yang mana ianya akan memberikan pengalaman kepada klien. Jika kaunselor berkesan, maka akan mendatangkan hasil atau outcome yang baik juga. Wallahua'lam.

NUKILAN HATI

Semoga ilmu yang dikongsi bermanfaat. Sesungguhnya, apa yang kurang itu adalah berpunca daripada kelemahanku sebagai manusia. Yang hebat itu datangnya dari Allah.

TAWAN HATI DAN SENTUH JIWA PELAJAR

TAWAN HATI DAN SENTUH JIWA PELAJAR

MENCARI SESUATU???

Tuesday, May 31, 2011

DOA ; HINDARI MALAS

Zaid bin Arqam r.a. memberitakan Rasulullah SAW selalu memohon:
"Wahai Allah, sesungguhnya saya memohon perlindungan engkau daripada sifat lemah dan malas, daripada sifat penakut dan bakhil, daripada sifat uzur sebab sangat tua dan daripada seksaan kubur."

"Wahai Allah, kurniakanlah ketakwaan kepada jiwa saya dan bersihkanlah dia, kerana Engkaulah sebaik-baik orang yang dapat membersihkannya. Engkau adalah Penjaga dan Tuannya."


"Wahai Allah, sesungguhnya saya memohon perlindungan Engkau daripada ilmu yang tidak bermanfaat, perlindungan daripada hati yang tidak khusyuk, daripada nafsu yang tidak pernah merasa kenyang dan perlindungan daripada doa yang tidak diperkenankan."
(Riwayat Imam Muslim)

MOTIVASI BUAT YANG BERGELAR WANITA :10 wasiat Rasulullah kepada PUTERInya


  1. Ya Fathimah, kepada wanita yang membuat tepung untuk suami dan anak-anaknya, Allah pasti akan menetapkan kebaikan baginya dari setiap biji gandum, melebur kejelekan dan meningkatkan derajat wanita itu.
  2. Ya Fathimah, kepada wanita yang berkeringat ketika menumbuk tepung untuk suami dan anak-anaknya, niscaya Allah menjadikana dirinya dengan neraka tujuh tabir pemisah
  3. Ya Fathimah, tiadalah seorang yang meminyaki rambut anak-anaknya lalu menyisirnya dan mencuci pakaiannya, melainkan Allah akan menetapkan pahala baginya seperti pahala memberi makan seribu org yang kelaparan dan memberi pakaian seribu orang yang telanjang
  4. Ya Fathimah, tiadalah wanita yang menahan kebutuhan tetangganya, melainkan Allah akan menahannya dari minum telaga kautsar pada hari kiamat nanti.
  1. Ya Fathimah, yang lebih utama dari seluruh keutamaan di atas adalah keridhoaan suami terhadap istri. Andaikata suamimu tidak ridho kepadamu, maka aku tidak akan mendoakanmu. Ketahuilah wahai Fathimah, kemarahan suami adalah kemurkaan Allah
  2. Ya Fathimah, apabila wanita mengandung, maka malaikat memohonkan ampunan baginya, dan Allah menetapkan baginya setiap hari seribu kebaikan serta melebur seribu kejelekan. Ketika wanita merasa sakit akan melahirkan, Allah menetapkan pahala baginya sama dengan pahala para pejuang di jalan Allah. Jika dia melahirkan kandungannya, maka bersihlah dosa-dosanya seperti ketika dia dilahirkan dari kandungan ibunya. Bila meninggal ketika melahirkan, maka dia tidak akan membawa dosa sedikitpun. Didalam kubur akan mendapat pertamanan indah yang merupakan bagian dari taman sorga. Dan Allah memberikan pahala kepadanya sama dengan pahala seribu orang yang melaksanakan ibadah haji dan umrah, dan seribu malaikat memohonkan ampunan baginya hingga hari kiamat.
  3. Ya Fathimah, tiadalah wanita yang melayani suami selama sehari semalam dengan rasa senang serta ikhlas, melainkan Allah mengampuni dosa-dosanya serta memakaikan pakaian padanya di hari kiamat berupa pakaian yang serba hijau, dan menetapkan baginya setiap rambut pada tubuhnya seribu kebaikan. Dan Allah memberikan kepadanya pahala seratus kali beribadah haji dan umrah.
  4. Ya Fathimah, tiadalah wanita yang tersenyum di hadapan suami, melainkan Allah memandangnya dengan pandangan penuh kasih.
  5. Ya Fathimah, tiadalah wanita yang membentangkan alas tidur untuk suami dengan rasa senang hati, melainkan para malaikat yang memanggil dari langit menyeru wannita itu agar menyaksikan pahala amalnya, dan Allah mengampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan yang akan datang.
  6. Ya Fathimah, tiadalah wanita yang meminyaki kepala suami dan menyisirnya, meminyaki janggut dan memotong kumisnya, serta memotong kukunya, melainkan Allah memberi minuman arak yang dikemas indah kepadanya yang didatangkan dari sungai2 sorga. Allah mempermudah sakaratul-maut baginya, serta kuburnya menjadi bagian dari taman sorga. Dan Allah menetapkan baginya bebas dari siksa neraka serta dapat melintasi shirathal-mustaqim dengan selamat.

"perkara yang pertama kali ditanyakan kepada seorang wanita pada hari kiamat nanti, adalah mengenai sholat lima waktu dan ketaatannya terhadap suami." (HR.Ibnu Hibbab dari Abu Hurairah)

sumber : milist ek2003

Belajar dari kesakitan...

Hadis Rasulullah SAW yang bermaksud : "Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya melainkan Allah akan menggugurkan bersamanya dosa-dosanya seperti pohon yang menggugurkan daun-daunnya"
(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Kenapa ?

Manusia tidak lepas dari melakukan dosa dan kesilapan....sedar atau tidak...

Allah berfirman di dalam surah At-Tagaabun, ayat 11 yang bermaksud: "Tidak ada kesusahan (atau bala bencana) yang menimpa (seseorang) melainkan dengan izin Allah; dan sesiapa yang beriman kepada Allah, Allah akan memimpin hatinya (untuk menerima apa yang telah berlaku itu dengan tenang dan sabar); dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu".

Dengan sakit, adakalanya, barulah kita mula mendekatkan diri dengan-Nya. Dengan sakit membuatkan kita berasa insaf akan ketidaksempurnaan diri. Sakit juga membuatkan kita rasa sangat keseorangan melainkan keseorangan itu digantikan dengan Cinta kepada Allah. Hanya kerana Allah sahaja  yang Maha Mengetahui sakit dan menderitanya kita.  Orang lain tidak tahu walaupun kita nyatakan kita sakit, mereka tidak akan dapat merasainya melainkan hanya mengucapkan kata-kata simpati dan salam takziah. Ya! Hanya Allah Yang Maha Mengetahui.

Jadi, janganlah berasa tidak redha dengan kurniaan dari Nya. Wallahua'lam.

Sunday, May 8, 2011

SMART STUDY KEY'S



  1. Always appreciate your time you have.
  2. Patience and dont give up.
  3. Do extra excercise your topic for each subject.
  4. Everyday, you must do a revision for each subject.
  5. Your vision and mssion must clear.
  6. Always reading general books or magezine like Berita Harian and etc.
  7. Do some references in the library take the advantage to do something benefit.
  8. You can release your stress and 'high -temperature' easily. if you can't, you can go counseling room and see your counsellor. Maybe he can help you.
  9. Do more excercises for pass year queations.
  10. Always ask your teacher. Don't shy.
  11. Study with the systematic and consistency. Istiqamah. Example ; do five or ten mathematics everyday to help you improve your skills.
  12. Niat or set to very hardworking study.
  13. Every topic you must understand and catch up.
  14. Finished your homework that given.
  15. Give your full concetration when your teacher is teaching.
  16. Sacrifice...
This is Ben Jarvis smart stduy for link ; http://www.smartstudysecrets.com/index.html

And this is about how to study ; http://www.scribd.com/doc/6459668/Belajar-Cara-Belajar.

CIRI - CIRI PELAJAR CEMERLANG

Seorang pelajar yang cemerlang, padanya terdapat banyak ciri-ciri kebaikan. Ciri - ciri tersebut banyak membantu para pelajar ini untuk berjaya dunia dan akhirat. InsyaAllah...
Berikut merupakan ciri yang harus dimiliki oleh seorang pelajar yang ingin menjadi seorang cemerlang di dunia seterusnya cemerlang di akhirat.
  1. Taat kepada Allah.
  2. Taat kepada kedua ibu bapa.
  3. Taat dan hormat kepada guru.
  4. Sentiasa bermotivasi, bersemangat.
  5. Tekun dan rajin berusaha.
  6. Tidak mudah putus asa.
  7. Pandai memilih rakan.
  8. Sentiasa bersangka baik dan befikiran negatif.
  9. Tidak bersikap dan berfikiran negatif.
  10. Rajin bertanya.
  11. Ada strategi yang baik.
  12. Beriadah.
  13. Menjaga pemakanan.
  14. Berdoa dan bertawakal kepada Allah.