Bukan mudah untuk menjadi seorang kaunselor. Kaunselor haruslah memiliki sifat-sifat seperti hormat dan terima tanpa syarat (respect & unconditional positive regards), kasih sayang (love), empati (kebolehan merasai apa yang dirasai oleh klien) dan genuin (jujur dan ikhlas) membantu klien dalam perhubungan yang teraputik.
Kaunselor sudah tentunya seorang guru kerana dialah model untuk diikuti dan dicontohi oleh klien dengan sifat peribadi mulianya. Kaunselor boleh jadi mungkin seorang mudarris, muallim, muaddib, murabbi dan mursyid.

Kaunselor juga akan bergerak bersama dengan kliennya dalam proses perkembangan yang dilalui yang mana ianya akan memberikan pengalaman kepada klien. Jika kaunselor berkesan, maka akan mendatangkan hasil atau outcome yang baik juga. Wallahua'lam.

NUKILAN HATI

Semoga ilmu yang dikongsi bermanfaat. Sesungguhnya, apa yang kurang itu adalah berpunca daripada kelemahanku sebagai manusia. Yang hebat itu datangnya dari Allah.

TAWAN HATI DAN SENTUH JIWA PELAJAR

TAWAN HATI DAN SENTUH JIWA PELAJAR

MENCARI SESUATU???

Wednesday, March 24, 2010

KESENGSARAAN & KEINSAFAN... : Tiada Air


BISMILLAH..
Syukur Alhamdulillah kerana Mu Ya Allah masih memberikan peluang dan ruang untuk kami menghembuskan nafas dan menghirup udara milikmu. Ya Allah, berikanlah kami kekuatan untuk menghadapi ujian yang berat ini....Bantulah kami warga SMK JP SHAS untuk menghadapi dugaan mu yang amat payah dan getir ini...permudahlanlah urusan kami di dunia dan akhirat. Mudah-mudahan, ujian Mu ini akan memberikan keinsafan dan kekuatan kepada kami untuk kami mendekatkan diri kepada Mu Ya Alah. Amiin..

Amiin Ya Rabbal Alamin...

Sudah berapa kali pada tahun ini SMK JP SHAS mengalami masalah air yang amat kronik. Bukan sahaja para pelajar yang tinggal di asrama merasai kegetiran tersebut, bahkan guru-guru dan seluruh warga sekolah amat merasainya. Di sekolah, kantin sekolah, dewan makan asrama, surau-surau dan rumah guru, semuanya tiada titisan air yang mengalir. Para pelajar yang tinggal di asrama terpaksa dibenarkan pulang ke rumah masing-masing, sesi Pengejaran dan pembelajaran juga terganggu. Guru-guru juga terpaksa menumpang di rumah-rumah kenalan dan penduduk sekitar Kuala Tahan. Semua warga yang terlibat, terasa bahangnya. Allah...

Namun, para guru dan warga sekolah yang lain amat cekal menghadapi ujian ini. Aspek kerjasama dan gotong-royong dapat dilihat antara guru-guru yang tinggal di sini. Para guru lelakinya dan juga staf sokongan sedang berkerjasama dan bertungkus lumus untuk memperbaiki keadaan ini. Mereka sanggup naik ke tangki air dan sering meninjau permasalahan yang dihadapi hampir setiap hari. Mengalahkan orang-orang JBA pula. Oleh sebab itu, mereka digelar orang JBA di sekolah ini. Hu...hu...gelaran untuk para guru yang serba boleh. Walau apapun cabaran, inilah guru...pengorbanannya untuk menyinari anak bangsa tiada berbelah bahagi. Bila pelajar susah, guru juga akan susah. Bila pelajar sengsara, guru turut merasai kesengsaraan ini. Para guru pula, walaupun jauh beribu batu bertandang ke mari, sanggup pula bersusah payah menghadapi dugaan di sini. Mungkin, terdapat banyak hikmah yang tersembunyi. Ujian ini, secara tidak langsung dapat mengingatkan kita bahawa di luar sana, ramai lagi insan-insan lain yang menderita dengan pelbagai ujian dan meghnah dari NYA. Ada yang tidak memperoleh sumber air, sumber makanan dan tempat tinggal. Kami ini, baru sahaja diuji dengan ketiadaan air. Bahkan semasa tidak timbul masalah ini, kami mungkin jauh lebih beruntung dari mereka yang menderita di luar sana walaupun kami hanya mempeoleh sumber dari air sungai sahaja. Oleh itu, saya ingin mengajak diri saya sendiri dan semua yang di luar sana agar senantiasa bersyukur di atas segala nikmat yang telah dikurniakan oleh-NYA.
Sesungguhnya, Dialah Yang Maha Memberi segala nikmat.

Oleh itu Ya Allah, kami semuanya ingin memohon kepadaMu agar kami tidak dibebankan dengan apa yang tidak sanggup kami pikul seperti orang-orang yang telah Engkau uji seperti orang-orang sebelum kami. Amiin.


No comments:

Post a Comment